Monday, April 16, 2012

Sotoy (Tau dan Sadar)

Pernah gak sih mikir, gue mau jadi apa?



Inget dulu pas kecil, dengan mantepnya gue bilang mau jadi dokter. Seru aja gitu liat dokter yang dulu hampir tiap minggu gue samperin, ngulek ngulek obat, mainannya sama anak-anak, ruang prakteknya warna warni banyak boneka dan stiker Donald duck, nulis resep tanpa mikirin tulisannya harus bagus apa engga jelas apa enggak (karena pas masa itu tulisan gue masih ancur banget), dan yang paling penting, nolong orang.

Tapi, seiring dengan berjalannya waktu, seiring gue masih belum tau doraemon itu sebetulnya apa, gue menyadari life is not that simple walaupun kalo kata silverqueen harusnya life is never flat *apasih*, toh gue sebetulnya udah tau sejak gue kecil, cuman tau, tapi belum sadar. Gue tau kalo orang gede hidupnya bakal ribet. Makanya gue selalu setres kalo gue mau naik kelas. Takut tua. Haha. Inget juga dulu, ketika gue udah memantapkan banget mau jadi dokter, gue pengen jadi dokcil di SD gue, yang dimana cuma di khusus kan untuk anak kelas 5 dan 6 doang. Pengen banget. Ya setidaknya itu langkah awal gue. Tapi, gue baru tau, dokcil itu anak-anak terpilih. Anak-anak yang punya nama di depan guru, anak-anak yang ranking, dan pastinya pinter dong. Masuk ke SMP, masuk PMR. Apalagi, PMR SMP gue kala itu baru aja masuk salah satu majalah cewek paling terkenal di Indonesia. haha. Tapi, pada akhirnya, gue takut ngeliat darah.. -_-

tapi ya inilah gue, jadi anak sma ababil yang sok tau, dan ngerasa kalo jadi dokter itu gak segampang ngulek ngulek puyer. Ngebelek tubuh semut aja enggak tegaan (backsound : jangkrik). maksudnya, bukan berarti gue jadi orang yang pesimis ya. Tapi, otak dan perasaan labil gue yang sekarang ini mengatakan gue gak punya kemistri sama biologi. Mana guru biologi SMA gue 2 tahun belakangan ini begini banget lagi -_- gak maksut nyalahin Mr. Double D… tapi kalo lo udah di ajarin sama dia, lo bakal mengerti sendiri deh.

Banyak orang tua, gak terkecuali orang tua gue sendiri, pingin anaknya jadi dokter. ‘kamu masuk kedokteran aja nak. Nanti duitnya banyak’. Tsah. tipikal orang tua. Lepas dari itu kata-kata cuma bercandaan aja atau (bahkan) terselip keseriusan di kalimat itu, gue gak terlalu suka kalau di embeli ‘duitnya banyak’. Banyak hal kok yang bisa kita lakuin kalau mau duitnya banyak. Ngerampok bank kek, nipu orang, bandar narkoba kek atau jadi CEO kek. Kenapa harus jadi dokter?


Seandainya gue jadi orang tua nanti, gue janji, gue mau anak gue gak jadi dokter. Cari cita-cita yang baru, fresh, dan gak ngikutin. Bikin gebrakan baru kek. Kalau pun akhirnya ternyata gue ngejilat lagi ludah yang udah keluar, jadi salah satu orang tua yang pingin anaknya jadi dokter, gue janji gue bakal bilang ke anak gue, ‘jadi dokter ya nak, biar kamu sembuhin orang-orang.’ Gak maksud sotoy, sok idealis, dan menyinggung para orang tua diluar sana, tapi menurut gue dari sisi psikologisnya, alangkah lebih baiknya menanamkan ke anak yang baik, bukan yang bagus. Hehe. 

Terus pernah mikir juga, apa gue jadi penulis aja ya? Karena dulu waktu jaman SD, gue suka banget bikin cerpen cerpen norak, yang ‘ter inspirasi’ dari majalah Bobo. Lanjut ke SMA, gue ketemu ekskul film. Mengingat ke-demen-an gue waktu bocah bikin cerita, akhirnya gue menjadi penulis script di film pertama gue. dan itu ceritanya norak banget. Haha. Gue masih idealis pengen memajukan film Indonesia di genre action. Tapi jadinya malah kaya film-film khayangan yang suka di tayangin di sebuah stasiun TV yang kalo di TV rumah gue tekan nomor 4, stasiun TV itu bakal keluar.


Dan ternyata, bikin film itu gak gampang. Sama ribetnya kaya ngerjain soal fisika. Riweuh kalo nteu teliti.
Gue bakal big say no, untuk masuk Hukum, Politik dan teman temannya. Hitam menjadi putih, putih jadi hitam. Terlalu banyak konfrontasi (apa itu konfrontasi ('o'?) ). Males. Bahkan sekarang, baik atau jahat nya orang, terlalu rancu untuk diputuskan. Orang ‘jahat’ terlalu baik untuk disebut jahat. Orang ‘baik’ terlalu jahat untuk disebut baik.


Tanpa gue bener-bener sadari, gue udah kelas 2 SMA aja. Beberapa bulan lagi udah kelas 3. Ketemu UN lagi, masuk perguruan tinggi, ospek lagi, ketemu orang baru lagi, sosialisasi lagi. Lagi. Lagi. Lagi.

*terjun payung*

*napas panjang*

Tapi, gue akui gue masih labil banget. Gue masih belum tau, belum nyadar, antara yang mana kemauan gue atau yang mana kemampuan gue yang sebenarnya. Gue cuman penasaran aja. Setelah tulisan ini gue post di blog, setelah gue kelas 3, setelah gue ngelewatin UN yang kedua kalinya sekaligus terakhir kalinya (amin!), setelah masuk Perguruan Tinggi, setelah gue kerja, setelah gue punya anak - semoga aja sih 12-21-2012 gak bener kejadian – apakah kelabilan dan ke-sok idealis-an gue ini bakal berubah seiring berjalannya waktu?


Gue janji. (janji mulu kaya presiden -_-) gue bakal nge post lagi tentang ini lagi setelah gue masuk di sebuah perguruan tinggi, tentang gimana pandangan gue selanjutnya, tentang masuk fakultas dan perguruan tinggi apa gue jadinya, dan cita-cita apa yang akan gue raih.


Dengan ngepost ini, gak maksud nge jelekin siapapun disini, hanya pandangan gue semata. Berhubung H-1 UN SMA jadi rada terbawa perasaan kaka-kaka yang bakal menempuh hidup yang lebih baru gini.. (?)
ditambah ngedengerin sebuah lagu yang nadanya ngebawa mood tapi ga nyambung sama lirik nya sama post ini. -_-
terakhir tapi bukan yang paling akhir..

 
GOOD LUCK TO ALL THE 3rd GRADERS IN INDONESIA 
fighting, Do the best, and pray.



(8) Jason Mraz – Sleep all Day