Friday, February 10, 2017

Kontemplasi

Tau gak kehebatan dari kamar mandi selain untuk tempat buang air dan mandi. bukan.. bukan menangis dibawah air pancur. tapi berkontemplasi. tsadeest. wkwk.

kontemplasi dikenal pula dengan nama perenungan yang mana mengilhami apa yang menjadi dasar atau landasan berbagai realitas berikut gejala-gejala atau fenomenanya. eh, ini perlu pake footnote gak ya? *efek mahasiswa tingkat akhir*

aku sukak bahasa kontemplasi. kek keren gitu. kek macam anak yang berpendidikan tinggi. tapi kontemplasi yang aku lakukan sebenarnya bukan kek anak-anak tinggi itu. wkwk. bahasa aliasnya, aku ngelakuin perbuatan bengong, serambi menunggu mendengar suara plung hehehe.

kontemplasi yang aku lakukan di kamar mandi ini menghasilkan berbagai macam karya pikir yang cuma bisa dibaca oleh Tuhan, dan otak ku sendiri. oh iya sama hati. dan kontemplasi ini.. kek semacam proses yang pada akhirnya membawa aku ke tenangan hati. asek.

ya gimana ya.. beberapa bulan ini, bisa diliat di post-post aku dibawah kek aku galau pisan gitu. wkwk. maafkan ya. namanya juga anak muda. penuh gelora. 

dan dimasa itu rasanya kek gamau nangis ngeraung-raung jugak sih. wkwk. justru pada saat itu aku ngerasa i love myself, and i love everybody. like everybody. bahkan kalo ngeliat post orang di instagram yang lagi bahagia ama keluarganya, bahagia ama temen-temennya, ikut bahagia, ampe jadi iri. yee berarti bukan bahagia itu mah iri. ih engga, beneran. seneng. tapi sekaligus kepengen jugak gitu.
ya disatu sisi, kek aku jadi stress ke diri sendiri gitu. kek aku harus segera meraih kebahagiaan aku juga. secepat mungkin. kek otak tuh ngomong prosedur-prosedur yang harus dijalankan, tapi semesta kek ga ngeladenin prosedur yang udah aku jalankan gitu. jadi lah kebahagiaan versi akal aku terhambat. karena terhambat, jadinya kebawa pikiran. sakit deh. keknya sih gitu ya kronologisnya. wkwk.

sampai akhirnya proses kontemplasi aku dikamar mandi sambil shampooan berbuah, bahwa kebahagian itu bukan ketika prosedur-prosedur yang udah akal susun berjalan lancar dan sempurna. bukan itu. tapi kebahagiaan itu adalah rasa syukur atas segala proses yang berjalan dari prosedur-prosedur itu, baik lancar dan sempurna, ataupun mandek. dan berbagai macam lagi cara memperoleh kebahagiaan.
Jadi intinya kebahagiaan itu gak bisa di definisikan, kek macam cinta yang gak bisa didefinisikan, atau hukum yang ga bisa juga didefinisikan meskipun tetep aja Prof Mochtar ataupun Utrecht coba ngedefinisiin. padahal kan kata Immanuel Kant ga ada seorang yuris pun yang bisa mendefinisikan hukum dengan tepat.
lah kok ini malah jadi belajar PIH.wkwkwk.

ya jadi, bahagia juga gitu. bahagianya si A, belum tentu jadi bahagianya si B. ga ada yang bener-bener puas dari suatu definisi bahagia. bahagia bukan di definisikan, tapi dirasakan.  ya jadi Vidi Aldiano salah bikin lagu judulnya "definisi bahagia". aturan judulnya "tidak terdefinisikan bahagia".   
ya jadi itu sih hasil kontemplasi aku selama berhari-hari main ke kamar mandi dirumah.
trus, bahagia aku apa dong?
ya untuk sementara ini aku bahagia, karena aku mulai produktif menjalankan si velloteraniaya ini haha. ntah kenapa otak aku sekarang mulai kek dulu lagi. suka ngomong sendiri. karena jadi banyak inspirasi, sekaligus karena gaada tempat curcol gak penting lagi, ya si velloteraniaya ini kembali difungsikan hahahaha.
aku juga bahagia, karena duit ku habis karena ngiler beli-beli buku.
padahal buku nya masih banyak yang belom dibaca. hahahaha. apalagi buku kuliah. *krik* *hening* *gainget kalo lagi nyusun TA*
duit abis kok bahagia.

ya daripada, tahun-tahun sebelumnya duit ku habis karena konsumtif buat nonton dan buat makan :'' ambil hikmahnya aja. wkwk.
selain itu, bahagia ku adalah tercapainya resolusi 2017 yakni menjadi orang lovable. *pose cute* wkwkwk. unyu banget kaaan. hahaha. ya yang penting bahagianya dirasakan dulu aja, jangan terlalu dipikirkan.
ah sok bijak, padahal ini sebenernya juga words yang i keep telling myself jugak. hahaha.